Zumala'

20170723

Memacu Di Jalan Yang Lurus


Setiap hari, sekurang-kurangnya 17 kali kita meminta kepada Allah untuk membimbing kita jalan yang lurus.

(اهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ)
"Tunjukilah kami jalan yang lurus." [Al-Fatihah 1:6]

Ada apa pada jalan yang lurus ini?

20150923

Makna Amal


Amal itu seumpama tubuh; sebagaimana tubuh manusia yang tidak mempunyai jiwa dan ruh itu mati, begitu juga amal. Jiwa dan ruh sesebuah amal itu adalah pada makna, intipati, dan juga niatnya. Jiwa dan ruh inilah yang akan memandu halatuju sesebuah amal itu. Lantaran itu, kebanyakan imam-imam hadis meletakkan hadis yang membawa peringatan yang sama di awal kitab mereka: setiap amal itu disertakan dengan niat, dan setiap darinya akan memperoleh apa yang diniatkan. Sebesar-besar perkara akan menjadi sia-sia jika hilang pada maknanya; hatta hijrah para sahabat juga akan menjadi khali jika makna hijrah itu bukan kerana Allah dan Rasul-Nya

20150425

Luah

Menjadi lebih Muslim itu bukan harus ditunjukkan kepada insan
tapi harus pembuktian dipaparkan kepada Tuhan
kerana pengukur kemuliaan ialah taqwa
dan hanya Tuhan mampu membacanya
lantaran taqwa berselindung di balik dada.

Menjadi Muslim harus mengabdi pada Tuhan
bukan cuba mengganti Tuhan
neraka dan syurga belum tentu bagi insan
bagaimana insan mahu menentukan neraka dan syurga sesama insan?
Sifat Tuhan yang pemurah itu berat untuk ditiru
mengapa sifat Tuhan yang mengazab itu paling gemar dilaku?

Moga Tuhan menunjukkan jalan
moga Tuhan memberi ihsan.

20141126

Macai Pun Ber'kapchai'

Untung jadi Najib
Dapat jadi Perdana Menteri
Membesar pun sebagai anak Perdana Menteri

Dulu-dulu nak belajar tak perlu pinjam PTPTN
Najib belajar dekat obersi
Najib mana masuk UiTM, mana main institusi tempatan

Kalau orang lain catu air, rumah Najib masih boleh mandi
Orang lain minyak naik, naik pening nak fikir
Najib bangun pagi semua kereta dah full tank
Mungkin Najib pun tak pernah bau ketiak marhaen di dalam keretapi sesendat tin sardin

Untung jadi Najib
Hang nak jadi Najib dak?

20140406

Bukan Semua Yang Arab Itu al-Qur'an

Dengan berkembangnya accessibility & capaian, khususnya melalui alam maya dan internet; Facebook, Twitter & lain-lain, kita melihat berkembangnya trend dakwah dan perkongsian ilmu. Mungkin trend ini berkembang atas dasar menghayati (atau mungkin mengejar RT) hadis Nabi SAW:

"Sampaikanlah daripadaku walau sepotong ayat." (Riwayat Bukhari)


Namun, dalam berdakwah dan berkongsi ilmu, ada prinsip dan disiplin yang harus dipegang oleh semua. Seandainya prinsip dan disiplin ini diabai, maka hilanglah nilai integriti dan autentik dalam budaya ini.


Bukan semua yang Arab itu al-Quran
Satu kekeliruan utama dalam masyarakat Malaysia, khususnya komuniti Melayu, adalah untuk memahami bahawa tidak semua yang didatangkan dalam bahasa Arab itu datangnya dari al-Quran.


ini bukan ayat al-Quran!

20131231

Khutbah dan Zakat

Dalam beberapa bulan berlangsung, aku amati teks-teks khutbah selalu berkisar samada zakat ataupun wakaf.

Muak.

Bukan muak dengan kisah zakat dan wakaf; muak dengan khutbah. Khutbah yang dibaca daripada teks disediakan oleh jabatan-jabatan tertentu:
khutbah yang kadang-kadang khatib sendiri tidak memahami isinya
khutbah yang dibaca seakan zikir di lisan, tetapi pulang jemaah tidak merasakan penambahan atau perubahan.
khutbah yang penuh kata tetapi kosong makna.

Dihebahkan kepada umum tentang zakat. Zakat sebagai alat yang mengimbangkan ekonomi umat Islam, maka umat Islam diperingatkan untuk membayar zakat saban tahun.
Zakat bukan setakat kutipan;
bukan setakat amil menunggu di pintu masjid di kala Ramadhan menjelma
bukan sekadar mengetahui nisbah fitrah itu berapa, harta itu berapa, dan tanaman itu berapa.
Bukan hanya bercerita bagaimana zakat berjaya menangani masalah kebejatan dan kemiskinan ummah.

Benar; zakat itu mampu menyelesaikan. Kala Umar Abdul 'Aziz menjadi Khalifah, dikhabarkan tidak ada individu yang layak menerima zakat melainkan Khalifah Umar sendiri.
Tetapi kenapa situasi yang sama tidak wujud pada hari ini?
Kerana kita lupa persoalan zakat ini bukan hanya pada kutipannya, penting juga untuk kita lihat bagaimana ia diagihkan.
Maka persoalan ini harus kita tujukan kepada mereka yang bertanggungjawab menguruskan kutipan dan pengagihan zakat ini; kerana berurusan dengan harta ummah banyak pengakuannya di hadapan Allah.

Bukan sekadar melaksana alat-alat dalam ekonomi Islam sahaja, sejauh mana juga kita cuba mengislamkan ekonomi kita pada hari ini?
Cukupkah dengan bank-bank mengamalkan kaedah perbankan syariah?
Bagaimana pula dengan korupsi berleluasa?
Illicit money transfers?
Perbelanjaan yang tidak berhemah? Tiada kredibiliti, akauntiblit dan transparensi?

Hmm.
Selagi mana ekonomi sedia ada belum benar-benar Islam, selagi itu situasi sedia ada kekal seperti biasa.

20130906

Enta Daie?

Enta daie?
Enta daie di mana?
Hanya di akademi dan sekolah agama?
Duduk bersama rakan-rakan daie?
Bincang masalah dan cari solusi?
Lalu bersungguh terapkan, tapi cuma dalam akademi?
Lalu bertepuk tangan dan puas hati?
Betulkah enta daie?

Enta daie?
Enta daie di mana?
Hanya di twitter, facebook dan blogspot?
Duduk menghadap keyboard dan google-google hadis?
Kemudian sebar mengharap retweet dan share?
Lalu bertepuk tangan dan puas hati?
Betulkah enta daie?